Sleep Paralysis atau Kena Tindih??

5.8.15


Assalamualaikum.
Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih Maha Penyayang.

Image : google.com

Hai dah lama bersua mata. Hehe ~ Ok straight to the point, siapa pernah kena tindih? atau dikenali sebagai sleep paralysis. Siapa yang tak pernah kena, memang akan fikir kena tindih dengan hantu tu semua mengarut. Entah apa yang tindih kau agaknya kan. Betul ke jin yang menindih atau sleep paralysis??

Sleep Paralysis atau dalam bahasa melayu nya ialah "Paralisis Lumpuh". Ia terjadi apabila kita hendak memasuki ke fasa tidur dan hendak ke fasa bangun tidur. Apabila kita hendak ke fasa tidur, otak kita akan shut down perlahan lahan. Apabila otak kita dah fully shut down, badan juga ikut sama shut down kecuali Jantung (bernafas).

Antara otak dan badan kita, akan wujud Disconnection. Disconnection inilah yang akan menyebabkan Sleep Paralysis. Contoh yang sering dikaitkan dengan Sleep Paralysis ini seperti, ketika tidur dengan lena dan terbangun secara tiba tiba (terjaga). Berbalik kepada Disconnection tadi, otak dan badan akan terkejut. Otak akan lambat menyalurkan signal mengarahkan badan untuk bergerak. Oleh kerana lambat menerima signal dari otak, badan gagal untuk melakukan sebarang pergerakan. Jadi, disinilah terjadinya Sleep Paralysis.

Punca Sleep Paralysis ini terjadi mungkin disebabkan :
* Tidur terlentang dalam masa yang lama.  
* Stress. 
* Jadual yang padat.
* Keletihan yang teramat sangat.
* Tidur dalam keadaan yang salah, dan sering kebas.
* Terjaga dari tidur dan bangun dengan secara tiba tiba.
* Mood yang selalu bertukar.

Ada dua kejadian yang berlaku pada aku tahun ni saja tu tak termasuk tahun lepas. Tapi semua yang berlaku bila aku baru mula nak tidur bukan selepas tidur dan terjaga. Kejadian yang jadi pada aku ni memang lain sikit. Masa aku rasa kena tindih atau sleep paralysis, disebabkan hampir setiap hari aku baca lima ayat yang pertama dari surah Al-Baqarah, aku dalam keadaan yang tak boleh bergerak secara automatik teringat untuk baca surah tu. Nak tau rasa apa?? Baru nak baca ayat kedua dah rasa macam kena electric shock. Sakit sikit dan menggeletar kuat satu badan. Then tiba-tiba mulut aku dari boleh baca terus macam kena cekup. Tak boleh bersuara langsung. Aku lawan sampai aku terbangun sendiri. 

Kejadian yang kedua terjadi hari kedua raya puasa baru-baru ni. Keadaan yang sama. Dan aku baca ayat yang sama dan aku merasakan benda yang sama. Badan aku menggeletar dan rasa sakit. Bila terbangun aku terus baca ayat 3 Qul dan Ayatul Kursi. Aku cuba tidur balik dan lepas tu dah tak ada lagi berlaku apa-apa sampai keesokan paginya. Nak kata takut, aku dah biasa kena. Jadi tak ada la takut sangat.

Adakah sleep paralysis membuatkan badan rasa sakit dan menggeletar apabila membaca ayat-ayat suci Al-Quran?? Jawapannya ada pada Maha Pencipta :)

As salam.


Proses Penambahbaikan Rumah

14.7.15


Assamualaikum. 
Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih Maha Penyayang.

Dah seminggu lebih tak balik kampung. Rindu pulaks. Tak tahu apa cerita proses renovate rumah gua. Kadang-kadang rasa malas balik kampung pun ada bukan sebab tak mau balik tapi tak tahan dengan segala debu dan pasir yang ada. Buat aku sesak nafas. Bila tidur je gigih aku nak bernafas macam orang kena asma. Bila balik kampung je kena selesema, nak demam, batuk, pening kepala. Mandi pun rasa takut-takut. Takut kena skodeng. 

Pakaian kena lengkap tutup aurat 10 jam setiap kali ada proses-proses renovate rumah. Tidurlah dengan tudung-tudung sekali. Tak ada privacy kat rumah sendiri. Nak masak jangan cakap la. Berterabur. Sos, kicap, garam entah kemana letaknya. Berserabutnya. Rasa macam nak panggil Eric suruh deco rumah ni. Dua minggu lepas aku balik kampung pun tak siap-siap lagi. Terpaksa la tahan. Tapi keadaan dah ok sikit dari mula-mula dulu. 

[Kerja saki baki yang tak siap lagi]
[Keadaan dapur yang sangat serabut]

Bila dah ada kat kampung tahap kemalasan aku nak balik kajang memang tinggi. Malas nak drive jauh-jauh. Pernah lepas sahur tertidur sampai 6.30. Kelam kabut oii.. Nak mandi, solat, iron pakaian lagi. Bila dah lambat, jadi terpaksa drive macam orang gila. Kalaulah aku guna kereta power sikit confirm berdesup aku bawa kereta. Nasib baik guna viva je. Kang laju-laju sangat dengan aku-aku sekali melayang. Hari tu kereta aku kena sagat baik punya. Entah siapa yang parking kereta tak pandai habis sisi belakang kereta aku bercalar. Kepada orang yang melanggar kereta gua tu it's ok. Redha je la. Benda nak jadi kan.

Tadi buka whatsapp abang send gambar ruang tamu. Dah siap dihias walaupun tak complete sepenuhnya. Abang aku bukan mat lembut ya. Dia jantan uolls. Cuma kelebihannya suka menghias rumah citarasa macam orang perempuan. Abang lagi sorang pun sama badan je nampak sado tapi expert gila bab memasak dan menjahit langsir yang jugak kerja orang perempuan. Ok cukup. Malas nak cerita banyak. 


Dah dekat dah kita nak sambut hari raya. Pejam celik pejam celik dah nak masuk bulan syawal. Alhamdulillah masih dipanjangkan umur dan diberi peluang oleh Allah untuk bertemu dengan bulan ramadhan. Esok pagi-pagi nak balik kampung takut nak meredah jammed kalau balik lewat. Doakan aku selamat sampai ke kampung ya. Moga dapatlah aku bertemu syawal untuk tahun ni. In Sha Allah kalau masih dipanjangkan umur. 

As Salam.

Husnuzon atau Suuzon??


Assalamualaikum. 
Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih Maha Penyayang.

[Image: hadiahbunga.com]

Bersangka Buruk atau Suuzon

Hai uolss. Heh! Dah lama menyepi. Pernah tak sepanjang hidup banyak bersangka baik @ husnuzon pada orang lain. Kalau ya, syabas bete. Memang terbaik. Perkataan lawan kepada husnuzon adalah suuzon. Faham tak suuzon tu apa?? Bersangka buruk atau suuzon adalah menaruh curiga terhadap orang lain yang belum terbukti orang tersebut melakukan kesalahan. Apabila kita menuduh seseorang melakukan perkara yang tidak dia lakukan hukumnya adalah berdosa besar. Orang yang memfitnah saudara muslimnya yang lain seolah-olah memakan daging saudaranya yang telah mati dan perbuatan itu lebih buruk dari membunuh (membunuh orang yang tidak bersalah).

Sebagai contoh, pada bulan Ramadhan yang mulia, seorang pakcik ternampak seorang wanita cantik bertudung di kedai makan yang mana di hadapannya terdapat sebotol air. Dia mengomel sendirian : 

"Eee...namanya je pakai tudung tapi tak puasa.. puihh!!"

Kemudian pada masa yang sama ada seorang lelaki baru keluar dari tandas bersama seorang budak kecil. Lelaki tersebut adalah suami kepada wanita cantik bertudung bersama dengan anak mereka dalam lingkungan 3 tahun. Si ibu menghulurkan air pada si anak yang kehausan. Rupa-rupanya air tersebut adalah untuk anaknya. Tidak tahu hujung pangkal apa yang berlaku, terus bersangka buruk terhadap orang lain.

Suuzon bukan hanya berlaku pada orang biasa tetapi juga berlaku pada orang yang faham agama. Kita create satu situasi lain. Seorang wanita bertudung agak 'besar' berdiri sedang menunggu di stesen komuter. Ada seorang wanita melayu yang tidak bertudung melewatinya dan duduk di suatu tempat duduk. Terdetik dalam hatinya:  

"Pakaian ketat, seksi pulak tu. Perangai tak tahu la macam mana.."

Tanpa diduga wanita tadi dengan baik hatinya membantu seorang wanita tua yang sedang kepenatan dengan memberikan tempat duduk kepada wanita tua itu. Dia telah bersangka buruk terhadap sikap wanita tersebut hanya kerana pakaian yang dipakai olehnya.

Situasi lain, seorang lelaki agak berumur yang kacak bergaya sedang berjalan dengan seorang wanita muda dalam lingkungan 20-an sambil wanita itu memaut lengan lelaki tersebut. Agak menarik penampilannya. Mereka memasuki sebuah restoran. Orang sekeliling berbisik-bisik : 

"Sugar daddy ler tu. Gatalnya perempuan."
"Amboi dah tua ganyut pun merenyam dengan anak dara orang. Si perempuan tu pun sama."

Telefon wanita muda itu berdering. "Hello mama, nak pesan makanan apa?? Anis dengan daddy dekat restoran xyz ni.." Mungkin orang sekeliling tidak tahu betapa rapatnya hubungan seorang ayah dan anak tersebut kerana kemungkinan itulah satu-satunya anak yang dia ada. Kelihatannya mereka seperti pasangan kekasih tetapi sebenarnya bukan. 


Bersangka Baik pada Perkara Maksiat


Walaubagaimanapun bersangka baik pada perkara-perkara maksiat dan dosa adalah sama seperti kita bersubahat terhadap perkara-perkara mungkar yang dilakukan oleh seseorang. Ia juga secara tidak langsung akan menyebabkan kita menanggung saham dosa dari perbuatan buruk yang dilakukan oleh orang tersebut. Sebagai seorang islam kita harus mencegah segala perbuatan dosa dan maksiat yang dilakukan oleh saudara sesama islam

"Barangsiapa diantara kamu yang melihat kemungkaran, hendaklah ia merubah/mencegah dengan tangannya (kekuasaannya) jika ia tidak mampu, maka dengan lidahnya(secara lisan), dan jika ia tidak mampu jua, maka dengan hatinya (merasa tidak senang dan tidak setuju). Dan itu adalah selemah-lemah iman." (Diriwayatkan oleh Imam Muslim)

Sebagai contoh kita ternampak pasangan remaja ini sedang berpelukan dan berciuman di khalayak ramai tanpa segan silu. Tetapi kita ingin bersangka baik dengan perbuatan yang dilakukan oleh pasangan tersebut dengan mengatakan: 

"Jangan buruk sangka, mungkin mereka suami isteri."  

Sekiranya mereka suami isteri sekalipun, di dalam Islam mempamerkan perbuatan seperti bercium dan berpelukan di hadapan khalayak ramai adalah tidak wajar kerana ia hanya akan mengundang fitnah. Perbuatan tersebut juga tidak sesuai dilihat oleh kanak-kanak yang masih kecil. Jika kita tidak mengenali pasangan tersebut, mungkin kita hanya mampu menegur dengan lisan. Tetapi jika tidak mampu, tegurlah dengan hati. Mahu menegur sekalipun bukanlah dengan mengeluarkan kata-kata kesat dan maki hamun tetapi tegurlah atau doakan yang baik-baik untuk pasangan tersebut supaya mereka menjadi muslim yang lebih baik.

Memang kita tidak boleh bersangka baik terhadap perkara-perkara maksiat tetapi jangan pula kita mengeluarkan kata-kata hinaan dan makian dengan mengatakan: "Cuba tengok couple tu amboi syoknya bercium berpeluk sakan. Buruknya perangai. Kesian mak bapak dorang ni. Dapat anak perangai macam setan..!! Silap haribulan mengandung anak luar nikah. Lepastu campak anak dalam tong sampah..."

Tak perlu lah kita menjadi Tuhan yang boleh menentukan perkara yang akan terjadi selepasnya. Doakan saja yang baik-baik supaya mereka diberikan taufik hidayah dari Allah SWT. Sekiranya suatu hari Allah SWT memberi hidayah kepada pasangan tersebut, mungkin mereka menjadi hamba Allah yang lebih baik dari kita.

"Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pengajaran yang baik, dan berdebatlah dengan mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu, Dialah yang mengetahui siapa yang sesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui siapa yang mendapat petunjuk" 
(Surah An-Nahl: ayat 125)

Bersangka Buruk yang Diharuskan

Tidak semua situasi kita kena bersangka baik. Ada juga situasi yang mengharuskan kita bersangka buruk. Contohnya sejak akhir-akhir ini terdapat banyak kejadian rogol yang berlaku di kawasan-kawasan perumahan yang kita dengar dari dada akhbar dan berita. Pada suatu hari sedang kita berjalan dari tempat letak kereta ke rumah, terdapat seorang lelaki yang agak mencurigakan sedang berdiri di suatu sudut yang agak gelap. Bukanlah mahu menuduh lelaki tersebut, tetapi kita harus mengambil sikap berjaga-jaga sekiranya ia dapat mengancam keselamatan diri kita.

Dalam hidup yang serba mencabar, mahu sentiasa bersangka baik memang agak susah. Aku tidak kata aku tidak pernah bersangka buruk. Pernah. Setiap manusia mesti ada melakukan kesalahan cuma yang membezakan adalah samada kita belajar dari kesilapan atau tidak. Dengan iman yang sedikit, aku bukanlah sesempurna muslimah yang lain. Aku menulis ini pun seolah-olah aku menegur diri aku sendiri. Mentarbiyah diri sendiri yang serba kekurangan. Sama-samalah kita berusaha untuk sentiasa bersangka baik. Bersangka baiklah walaupun dengan seorang pelacur. 

 Assalamualaikum.
 

Tak pandai baca Al-Quran

8.7.15


Assalamualaikum.
Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Maha Penyayang.


Tadi aku terbuka satu artikel dari satu blog yang menceritakan tentang kisah seorang suami yang tidak pernah berpeluang belajar mengaji Al-Quran ketika dia masih kecil dan Alhamdulillah Allah telah membuka hatinya untuk belajar membaca dan mengkaji Al-Quran pada usia separuh abad yang diceritakan oleh isterinya. Sungguh kuat azam si suami untuk belajar membaca Al-Quran membuang rasa malu pada isteri dan anak-anak. Bagi yang masih tidak tahu membaca Al-Quran masih belum terlewat sebelum maut datang menjemput. Jangan ada rasa malu untuk belajar.

Aku teringat masa usia aku 5 tahun, guru yang mengajar aku cukup tegas. Sebelum aku mula belajar mengaji Al-Quran, aku belajar mengenal huruf dari muqaddam. Setelah selesai mengenal huruf, aku mula belajar membaca Al-Quran. Susah, cukup susah. Walaupun kesalahan hanya sedikit, guru tidak membenarkan aku membaca di mukasurat seterusnya. Jika orang lain Al-Quran itu boleh dihabiskan dalam masa beberapa bulan. Bayangkan aku pernah membaca mukasurat yang sama berkali-kali dalam tempoh lebih dari seminggu. Sehinggakan aku pernah menangis kerana aku tidak dapat membaca Al-Quran secara lancar dengan tajwid yang betul. Kemudian, aku tekad untuk lebih banyak bertanya kepada guru aku dan mengambil segala tegurannya supaya aku dapat memperbaiki bacaan aku.

Selesai mengaji, selalunya guru aku akan mengajar ilmu tajwid Al-Quran. Setelah beberapa bulan barulah aku dapat membaca Al-Quran dengan lancar. Beberapa tahun selepas habis sekolah rendah, aku dah tak sentuh Al-Quran. Apalagi nak baca Al-Quran. Teruk kan?? Ya aku memang teruk. Teruk sebagai orang islam. Sehinggalah aku berumur awal 20-an. Ditakdirkan Allah aku kehilangan seseorang yang agak rapat denganku semasa aku belajar di universiti. Pemergiannya memberi impak yang besar dalam hidup aku. Aku mula mengubah cara hidupku. Dari segi pemakaian, sikap, pergaulan dan seterusnya memperbaiki amal untuk bekalan di 'sana' nanti. Walaupun belum cukup sempurna dan masih merangkak-rangkak mencari hala tuju tapi aku yakin setiap usaha pasti akan ada hasilnya nanti walaupun perlahan-lahan. In Sha Allah.

Satu benda yang buat aku sedih bila aku mula membaca Al-Quran, aku langsung tak dapat nak baca walaupun sepotong ayat dengan lancar. Tergagap-gagap. Tersekat-sekat. Bacaan aku tunggang langgang. Tajwid entah kemana. Aku terus tutup Al-Quran. Aku sedih sangat dengan diri aku. Malu pada Allah dan orang sekeliling. Mengaku islam tapi baca Al-Quran tak lancar.

Pernah sekali, ketika itu aku berada di tahun akhir universiti harus menyiapkan satu projek akhir. Aku membina satu aplikasi untuk kanak-kanak belajar berdoa. Masa bentang projek akhir pada salah seorang penilai, dia mendengar bacaan doa-doa dari voice over suara aku sendiri. Tiba-tiba dia bertanya:

"Awak pernah sekolah agama ke??"
"Tak la saya sekolah biasa je. Saya tak pernah sekolah agama pun.."
"Tapi kan sebutan dan bacaan awak bagus.."

Sejak dari hari itu, agak lama jugak aku nak bermula dari awal untuk buka, baca dan fahami Al-Quran. Langkah pertama adalah aku cari balik buku tajwid yang aku pernah beli dulu. Aku flash back balik apa yang pernah aku belajar dulu. Disebabkan dulu aku memang dah pernah belajar tajwid Al-Quran dari guru jadi tak susah untuk aku faham. Walaupun agak susah jugak nak baca dengan lancar, aku usaha semampu yang boleh. Aku juga selalu dengar alunan bacaan ayat-ayat suci Al-Quran dari ustaz-ustaz. Jadi sedikit sebanyak membantu aku untuk memperbaiki bacaan aku. Alhamdulillah sekarang aku dah dapat baca Al-Quran dengan agak lancar.

Bagi yang masih tak pandai baca Al-Quran, jangan putus asa. Masih ada masa lagi untuk kita semua belajar yang penting usaha untuk belajar. Jangan terus bersedih dengan kekurangan diri sampaikan perasaan down tu menyebabkan kita putus asa untuk belajar. Jangan terlalu banyak alasan. Nak kata susah, semua benda pun susah. Ada yang belajar baca Al-Quran sejak kecik dengan mak ayah siap kena pukul lagi. Ada inisiatif lain untuk belajar. Boleh pergi ke kelas-kelas yang mana ada guru yang mengajar bagaimana membaca Al-Quran serta dengan ilmu tajwid sekali. Malu tu kekangan terbesar untuk kita belajar membaca Al-Quran. Dengan perasaan malu itu lah yang membuatkan kita malu nak bermula dari bawah.

Bab ni aku memang tak boleh nak nasihat banyak-banyak sebab aku pun lalui perasaan yang sama cuma bezanya, aku sedikit sebanyak telah didedahkan dengan bacaan dan ilmu tajwid Al-Quran sejak aku kecil lagi cuma bila dah ditinggalkan Al-Quran begitu lama lidah aku jadi kelu dan keras. Betul kata orang bila kita tinggalkan membaca Al-Quran, lidah kita jadi keras. Nak baca satu ayat pun cukup payah. Aku pun teringin nak dapatkan guru agama yang boleh guide dan monitor bacaan aku yang aku rasa banyak lagi cacat celanya. In sha Allah aku akan usaha.

Oh ya kalau boleh bacalah Al-Quran dengan terjemahannya sekali sebab kalau baca saja tapi tak faham makna seolah-olah kita membaca satu buku tapi tak faham storyline buku tersebut. Jadi tak ada input yang kita dapat dari apa yang kita baca. Kalau kita baca sambil merenung segala makna ayat-ayat Al-Quran yang diturunkan Allah baru kita dapat faham apa tujuan kita hidup dekat dunia.

Aku ceritakan semua ni bukan untuk membuka aib atau mendabik dada, ianya hanya sekadar sebuah bingkisan hidup yang mana terlalu banyak kekurangan diri sebagai renungan bersama. Jadi sesiapa yang nak mula belajar, good luck and do the best!! Oklah selamat berpuasa.

As Salam.


Nama anak Mak Teh

6.7.15


Assalamualaikum.
Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih Maha Penyayang.


Aku dah lama tak jumpa anak buah aku, asal balik kampung je dorang dah balik rumah. Rindu sikit la terutamanya si kecik, nisa. Nampak jantan tapi muka ayu. Hari tu aku balik kampung awal sikit. Dapat la jumpa dorang berdua, Dina dan Husna aka Alia. Aku suka buat aksi pelik-pelik sikit. Aku nak bagi kakak (Dina) gelak gembira sebab jarang aku tengok dia gelak. Iya la pergi sekolah asyik kena buli je.

Heee~ Kesian. Biasalah tu budak zaman sekarang asal gaduh sikit tak nak kawan. Asal lemah sikit, kena ejek. Sama la macam aku dulu. Tapi aku ni jenis hati kering lantak kau la nak cakap apa pun ada aku kisah?? Tak nak kawan sudah sebab sepanjang aku sekolah tak ada lagi aku rasa tak ada kawan walaupun aku ni pendiam macam mulut ada batu permata. Jangan tak tahu sekolah menengah dari form1-5 yang jadi kawan baik aku semua yang fofular dan cantik meletops. Bongkak betul ayat timah kan??

Berbalik cerita tadi, Dina asyik suruh aku buat benda yang sama berulang kali. Dia cakap makteh ni kelakar la buat la lagi. Aku tak boleh la buat aksi 'tak boleh blah' tu dua kali rasa macam fake sangat. Hahaha. Sekali cukup. Baru rare sikit. Kalau bakal mak mertua aku nampak perangai gila aku, aku rasa dia akan mimpi ngeri. Alia nampak cincin kat tangan aku. 

"Ni sapa bagi pakwe makteh ke??" 
"Tak ada lah ni bakal suami bagi, Pakwe-pakwe tak main lah."
"Mak teh dah nak kawen eaaa...."
"Haah la..Nanti mak teh dah kawen dapat anak, nama anak makteh Rabiatul Adawiyah"

Jadi bermula la aksi pelik aku yang membuatkan dorang geli hati. Terkekek gelak. Padahal aku buat-buat menggelupur pengsan sambil buat muka tak cantik. Perangai yang ni aku berani tunjuk kat budak kecik je yang dah besar memang tak la. Malu aku. Minggu yang seterusnya aku balik kampung, yang ada kat rumah cuma umairah. Dok sembang-sembang dia tanya:

"Mak teh.. husna kata makteh dah ada anak. Nama anak makteh Robiantu Hanafiah..."

Aku tergelak. Jauh sangat. Nama tu aku pilih sebab aku suka dengan kisah hidup Rabiatul Adawiyah yang mana hidup dan matinya hanya untuk Allah SWT. Sentiasa rindu untuk bertemu dengan Kekasih yang paling dicintainya iaitu Allah SWT. Wanita solehah yang memilih tidak berkahwin dan meninggalkan segala kemewahan dunia kerana cintanya kepada Allah SWT melebihi segala-galanya. 

"Bukan Robiantu Hanafiah, tapi Rabiatul Adawiyah.."
"Eee husna ni tipu je. Ingat anak makteh tu hantu ke??Haha.."
"Tu la. Hee. Husna tu kan memang macam tu."

Bila sebut pasal anak ni, jauh lagi sebenarnya perjalanan hidup aku. Aku pun tak tahu panjang lagi ke umur aku untuk mengecapi bahagia dengan seorang lelaki yang bernama suami dengan adanya permata-permata hati aku. Kalau ditakdirkan aku berkahwin sekalipun aku tak tahu samada Allah bagi rezeki anak cepat atau lambat. Ada atau tidak. Sempurna atau kurang sempurna. Sihat walafiat atau sakit. Allah menguji hamba-Nya dengan pelbagai cara. Bagi kawan-kawan aku yang dah lama berkahwin tapi masih tak dapat rezeki zuriat, sabarlah. 

Setiap yang berlaku ada tujuan Allah merencanakan perjalanan hidup kita sebegitu. Jangan berputus asa. Teruskan berusaha. Bila dah dapat anak walaupun seorang sekalipun, didik anak jadi insan yang berkualiti. Jangan ramai anak tapi serupa macam tak ada anak, yang akhirnya rumah orang tua tempat tinggal kita. Didiklah anak dengan ilmu akhirat supaya bila kita dah tak ada nanti, zuriat kita tu nantilah yang akan mendoakan kita. Oh ya sebelum nak didik anak, selidiki diri adakah anda dapat menjadi role model untuk anak-anak?? Kalau belum bersedialah dari sekarang ye.

Ok lah Selamat Berbuka Puasa. 

As Salam.

Imam baca laju bebenor~

18.6.15

Assalamualaikum.
Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih Maha Penyayang.

Image : http://muis.org.my/
Seronok sangat jumpa dengan Ramadhan lagi tahun ni. Bersyukur Allah masih panjangkan umur. Bila tiba waktu ramadhan, ramai orang mengambil peluang memperbanyakkan amal ibadat terutamanya melaksanakan solat sunat tarawih. Sebut pasal solat sunat tarawih, dah dua hari aku solat berjemaah. Pertama, aku rasa kurang selesa dengan keadaan surau yang agak panas. Tapi yang tu tak apa lah kena tahan sikit panas. Itu belum lagi rasa panasnya neraka. 

Cuma imam untuk solat sunat tarawih bacaannya terlalu laju terutama waktu duduk antara dua sujud. Aku baru duduk dalam beberapa saat imam terus sujud balik. Baru je nak baca zikir sujud, imam dah bangun. Terpaksa baca dalam keadaan yang laju dan secara tak langsung aku tak dapat rasa indahnya solat. Makna bacaan yang aku baca pun aku tak dapat nak hayati. Aku bukan pandai sangat bahasa arab bila baca terus faham macam translate google. Rasa kelam kabut sangat. Nak menghadap Allah ni kena la tenang. 

Tak tau la kalau aku je yang rasa macam tu. Aku tak ada lah bersangka buruk dengan imam dekat surau tu. Mungkin dia baca, bacaan yang lebih pendek. Atau mungkin imam tu pertimbangkan keadaan makmum. Ada makmum yang suka imam baca laju, ada yang suka imam baca lambat-lambat. Walau macam mana pun aku tetap pergi solat kat sana. Lagipun dekat sangat dengan rumah sewa, boleh jalan kaki je. Nak solat kat masjid UKM, jauh sangat nak drive.

Aku pernah solat sunat tarawih dekat masjid putrajaya. Dengar bacaan imam lengkap dengan tajwid dan makhraj. Cukup dengan tokmaninah. Bacaannya pun tak laju sangat dan tak lambat sangat. Nak solat pun tenang je hati. Tapi itu cerita beberapa tahun lepas masa belajar dulu. Sekarang tak tau imam yang sama atau tak. Aku bukanlah sempurna sangat sampai nak memperkatakan tugas dan tanggungjawab seorang imam. Ini cuma luahan hati sebagai makmum, sebagai hamba Allah jugak.

Oklah itu je luahan hati aku.

P/S : Awak mesti tengah baca kan?? Heee~ Selamat menjalani ibadah puasa dan perbanyakkan amal ibadat. Sabar. Doa banyak-banyak. Trust in Allah ok! :)

As Salam.


Macam-Macam Sakit Ada

Assalamualaikum.
Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih Maha Penyayang.
Hai. Ermm.. Beberapa hari sakit gigi sampai bengkak gusi. Nak keluar pun malu muka besar sebelah. Hahaha. Tak suka sakit gigi, nak tidur pun susah. Terpaksa telan ubat walaupun aku jenis tak suka makan ubat. Kalau tak makan, esok mesti mata jadi macam panda berjaga sampai pagi menahan sakit. Aku kalau sakit lain tak apa lagi tapi jangan sakit gigi atau sakit perut. Memang tak akan lena walaupun paksa mata bagi tidur. 


Lebih-lebih lagi sakit orang perempuan. Perghh.. dasyat sangat rasanya. Bila rasa macam tarikh nak sampai memang aku risau sangat. Aku memang benci sakit perut. Pernah sakit sampai berguling-guling atas tilam sambil menangis tahan sakit. Masa tu baru la tau macam mana nikmatnya sihat. Dulu memang teruk gila setiap kali hari pertama datang bulan aku rasa loya semacam. Tengok da**h pun rasa ewww... Kembang tekak aku. Rasa pening dan lenguh-lenguh badan. Kakak aku cakap masa melahirkan anak nanti sakit dia berganda-ganda dari senggugut. Woww...Seram aku dengar sakitnya tu. Tapi sekarang dah kurang sikit mungkin sebab aku dah lali dah rasa sakit senggugut. 

Sakit gigi satu hal lagi. Sekali kena memang rasa macam nak demam. Tidur memang tak akan pernah lena. Kalau tertidur pun ada la dalam beberapa minit. Nak makan pun susah. Tak boleh nak melahap sangat sebab kalau terkena kat tempat yang sakit tu, sakitnya... Ya Allah.. memang ngeri. Rasa macam dicucuk-cucuk dengan jarum je. Sekarang ni pun dah ok sikit lepas makan ubat beli dari farmasi. 

Cerita pasal sakit, aku teringat masa sekolah menengah. Aku pergi tengok abang tengah pecahkan marmar sambil pakai slipper je. Tiba-tiba terasa macam ada benda terjatuh dekat atas kaki aku. Mula-mula aku tak perasan sebab tak ada rasa sakit langsung. Abang aku terkejut bila tengok kaki aku penuh dengan darah merah yang segar. Kalau ada vampire confirm mati kena hisap darah. Mencurah-curah darah yang keluar. Aku ingatkan tak ada la luka mana pun sekali basuh dengan air, landing cantik punya serpian batu marmar tu. Dah macam kena tetak dengan pisau. Abang aku cepat-cepat ambilkan kapas banyak-banyak dengan kain. Balut kaki aku takut banyak lagi darah yang keluar. Sakit yang ni aku tak kisah sangat. Sebab sakit dia pun dekat part kaki je.

Sakit beguk pun pernah kena. Dah tak ingat dah sakit ke tak. Mak aku rawat penyakit beguk aku dengan lumurkan nila dicampur dengan kapur sirih. Sehari lepas tu dah elok macam biasa. Demam campak pulak aku kena masa kecik, aku pun tak berapa ingat sangat. Aku just ingat yang aku tak mandi beberapa hari sebab mak kata kalau mandi nanti tinggal parut. Terpaksa lap badan je, nak mandi tak boleh. For sure la kita pernah kena demam panas kan?? Aku jarang demam. Sekali demam memang demam panas level tinggi. Tapi yang best boleh tidur lama-lama. Makan ubat je lena terus,

Aku jugak ada pengalaman kena langgar dengan motor. Seingat aku masa umur 10 tahun. Bukan langgar sipi-sipi, dilanggarnya aku sampai terseret untuk jarak yang agak jauh. Sebelum kejadian tu, aku dan kawan tengah jalan-jalan dekat kawasan jalan sebelah rumah aku. Sebelah rumah ada rumah buruk yang dah lama orang tinggalkan. Tiba-tiba ada motor nak lalu siap menjerit-jerit suruh aku ke tepi. Bunyi motor macam dah nak dekat dah dengan aku. Aku tak sempat pandang belakang terus tukar arah kiri dan dalam masa yang sama abang motor tu pun lalu arah yang sama. 

Deboommm.. Sreettt...!! Boleh bayang tak macam mana dia langgar aku?? Abang motor tu bukan nak sejukkan hati atau nak tolong aku ke apa di marahnya pulak aku. 


"Woii ko tak nampak ke ada motor nak lalu haaa???!!" 


Aku diam malas nak layan. 'Kau dah langgar aku, nak marah aku pulak'. Aku cepat-cepat masuk dalam rumah buruk sebelah rumah. Kawan aku dah panik. Aku check mana-mana yang tempat yang lebam atau berdarah. Nasib baik bahagian siku je luka sikit. Seperti yang dijangka, mak panggil aku dari dalam rumah. "Siti....bunyi apa tadi tu....??? Aku dah agak mesti dia dengar bunyi tadi. Aku takut kalau mak tau aku kena langgar. Lambat-lambat aku menyahut. "Entah.. tak tau la mak.." Aku tak berani nak keluar dari rumah buruk. Bukan tak mau bagitau, aku takut mak aku risau. Aku warning kat kawan aku jangan sesekali bagitau mak aku tentang kejadian tu. Lagipun tak ada luka yang serius sangat pun.

Dulu pernah langgar pokok kelapa masa belajar bawa motor. Aku ingat lagi hari tu Raya Haji. Kakak excited nak ajar aku naik motor. Tak sabar rasanya aku nak bawa motor jalan keliling kampung. Aku memang tak tau satu apa pun pasal motor. Bayangkan, aku pulas minyak kuat-kuat tapi aku tak tau nak brek macam mana. Sebagai jalan penyelesaian, aku pilih langgar pokok kelapa dari masuk longkang besar. Bijak tak aku?? Lepas excident, tangan aku bengkak mungkin ada urat lari. Terpaksa pergi mengurut dengan makcik kampung. Nak menangis rasanya. Tahan je la kalau nak cepat sembuh. Aku fobia bawa motor agak lama jugak.

Image: mimimashud.tumblr.com

Oklah sampai disini saja. Malas nak tulis ending. Dah cukup banyak dah aku merepek.
Selamat Berpuasa. As Salam.

Beza Bercinta dan Berkahwin

12.6.15


Assalamualaikum.
Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih Maha Penyayang.


Sebut sahaja tentang perkahwinan, terlalu banyak masalah rumahtangga yang berakhir dengan perceraian. Kenapa jadi begitu?? Kerana kita tak kenal dengan siapa kita bercinta. Yakinkah yang anda sangat mengenali pasangan anda semasa bercinta??

Merajuk

*Bercinta : 
Katalah semasa bercinta lelaki sanggup memujuk kekasih yang merajuk. Bersungguh-sungguh memohon maaf apabila melakukan kesalahan. Ada juga lelaki yang sanggup memandu dari utara ke selatan semata-mata memujuk si kekasih hati. Kenapa? kerana apabila anda merajuk, hatinya rasa tidak tenang asyik terfikirkan anda. Anda juga akan mula diam seribu bahasa. Panggilan telefon tidak diangkat dan pasti juga mesej tidak akan dibalas. Dan mungkin juga anda langsung tidak mahu bertemu dengannya. Pasti mereka tertekan bukan?? 

*Berkahwin :
Tetapi jangan terkejut selepas sahaja anda berkahwin, sesi pujuk memujuk seperti zaman bercinta dahulu anda tidak akan merasainya lagi. Kenapa? Apabila anda merajuk suami akan memujuk anda hanya untuk beberapa kali sahaja. Sekiranya anda masih lagi merajuk, dia akan membiarkan anda melayan rajuk sendiri kerana pasangan anda tahu, anda tidak akan merajuk dalam jangka masa yang panjang. Anda sentiasa ada di depan matanya. Berapa lama anda mahu merajuk sekiranya anda sudah duduk sebumbung dengannya setiap hari?? Jadi jangan anggap suami anda telah berubah. Semasa bercinta dan berkahwin tidak akan sama. 


Romantik

*Bercinta :
Sudah menjadi lumrah semasa bercinta, pasangan akan lebih memberi perhatian terhadap anda. Sentiasa romantik dan memahami. Si dia akan sedaya upaya  menjadi lelaki yang terbaik dari semua segi. Mereka akan menunjukkan personaliti yang menarik semata-mata untuk memikat hati anda. Ini kerana akan wujud satu perasan "insecure' terhadap perhubungan anda berdua. Disebabkan itulah pasangan anda akan menunjukkan sikap yang mungkin bertentangan dengan sikapnya yang sebenar. Sekiranya dia tidak berusaha bagi menawan hati anda silap haribulan anda akan menjadi milik orang lain. Semasa bercinta, gembiranya hati apabila diberikan hadiah yang paling istimewa dari kekasih hati berserta sekeping kad dengan bait-bait kata yang menggetar jiwa wanita. Kad yang dinukilkan dengan wangian bedak semerbak harum, ditambah pula dengan sejambak bunga khas untuk anda dengan hati yang ikhlas, suci dan murni.

Sebelum mendirikan rumah tangga, jangan mudah terpedaya dengan kata-kata manis dan pujuk rayu seorang lelaki. Tidak mustahil dia melakukan perkara yang sama kepada wanita lain. Cinta itu bukan dengan meluahkan kata pujangga cinta dengan ayat-ayat manis. Bukan dengan membawa anda kesana kemari tanpa keizinan wali dan bersama mahram anda. Bukan juga dengan menyentuh anda tanpa segan silu kononnya untuk menunjukkan cinta dan kasih sayang. Tetapi cinta yang benar adalah apabila si dia sedia melindungi dan menghormati maruah anda, sentiasa memberi dan menerima nasihat serta teguran yang baik untuk sama-sama memperbaiki diri, si dia juga akan berusaha mempersiapkan diri dengan ilmu agama dan ilmu rumah tangga, demi menggalas tugas sebagai pemimpin dan imam yang baik apabila berkahwin kelak.

*Berkahwin :
Tetapi setelah sahaja anda mendirikan rumah tangga jangan terasa hati apabila suami anda tidak lagi menunjukkan sikap romantik sepertimana ketika bercinta. Setelah melalui fasa perkahwinan, mereka sudah berada di zon selesa kerana anda kini sudah dimiliki. Tiada lagi kad cinta dengan kata-kata yang bisa menggetarkan jiwa anda, tiada lagi sejambak bunga mawar yang indah lagi mekar, tiada lagi hadiah istimewa sekiranya bukan bersempena ulangtahun kelahiran mahupun ulangtahun perkahwinan. Mungkin juga ada antara mereka sudah melupakan tarikh-tarikh penting. 

Walaubagaimanapun lelaki yang sangat menghargai isteri tidak akan pernah lupa melakukan sesuatu yang romantik untuk si isteri, walaupun bukan dengan sejambak bunga, kad ataupun hadiah istimewa, tetapi mereka sedia menjadi pendengar setia ketika isteri mengadu masalah, sabar mendengar bebelan isteri ketika mereka marah, sentiasa menenangkan jiwa ketika isteri bersedih hati, murah dengan ucapan terima kasih atas bantuan dan pengorbanan isteri menjaga keperluan diri dan keluarga, hartanya serta mendidik anak-anak, tidak lokek dengan pujian khas untuk isteri tersayang, tidak ego mengucapkan kata maaf sekiranya melakukan kesalahan dan tidak lupa untuk meluahkan perasaan cinta dan kasih sayang walaupun hanya dengan menyebut 8 perkataan iaitu "I Love You".


Penampilan diri

*Bercinta :
Normal bagi wanita menjaga kecantikan diri dan berpenampilan menarik. Setiap kali keluar bertemu kekasih hati, wanita akan berdandan dengan cantik dan memakai pakaian yang paling anggun untuk tatapan si kekasih hati. Cara berjalan, cara bercakap, cara duduk dan cara makan juga dititikberatkan apabila berada di sisi kekasih. Selalunya wanita akan makan dengan gaya adab sopan, duduk dengan posisi yang paling menarik, bercakap dengan nada yang sangat manja serta berjalan dengan lenggok yang begitu menawan. Adakah lelaki akan tertarik dengan wanita yang selekeh?? yang kasar bahasanya?? yang berjalan ala tomboi?? yang duduk dengan posisi 'terbuka'?? yang makan dengan banyaknya?? Sedangkan lelaki itu sendiri tertarik dengan kecantikan. Sekiranya wanita tidak menjaga adab sopan dan penampilan, mereka takut kekasih hati akan beralih arah kepada wanita yang lebih cantik dan menarik. Maka terpaksalah mereka menjadi hipokrit. 

*Berkahwin :
Lelaki fahamilah isterimu. Apabila berkahwin, akan pudarnya kecantikan dengan pertambahan usia. Apabila sudah mempunyai anak kebiasaannya wanita tiada masa untuk menguruskan diri sendiri kerana kesibukan mereka menjaga anak kecil yang lasak, ditambah pula dengan tugasnya sebagai ibu dan isteri dan juga sebagai seorang pekerja bagi wanita yang berkerjaya. Wanita yang mengandungkan zuriat akan mengalami pertambahan berat badan. Setelah melahirkan anak bukan mudah untuk mendapat bentuk badan yang ideal seperti zaman anak dara. Kesibukan merupakan punca utama wanita tidak mampu untuk menurunkan berat badan. Jika anda mahu melihat isteri sentiasa langsing dan cantik menawan anda perlu berkorban wang ringgit untuk menghantar isteri ke pusat kecantikan atau untuk cara yang paling mudah anda perlu menjadi pemangkin semangat untuk mereka menguruskan badan dengan melakukan senaman dan bersukan bersama-sama.

Wanita juga bukanlah akan sentiasa manja seperti waktu bercinta dahulu. Dahulu ketika bercinta hanya mampu membuat panggilan dan berjumpa hanya untuk beberapa jam bagi melepaskan rindu. Waktu itu, begitu bahagianya wanita apabila dapat meluahkan segala rindu dendam dengan suara yang manja lagi mengasyikkan. Tetapi apabila berkahwin dan mempunyai anak, kadang kala mereka tertekan dengan tugas dan beban yang berat yang terpaksa mereka pikul. Bebelan merupakan ubat yang paling mujarab untuk melepaskan tekanan yang terbeban di dalam hati mereka. 

Ketika berkahwin akan terserlah semua baik buruk setiap pasangan. Ketika bercinta masih boleh menyembunyikan segala keburukan yang ada. Sekiranya seseorang itu mempunyai tabiat buruk yang mungkin tidak disenangi oleh pasangan tiada apa lagi yang boleh dirahsiakan apabila berkahwin kelak kerana sudah berada di dalam satu bumbung. Jadi setiap pasangan perlu sentiasa berkomunikasi dengan baik. Tegur secara baik perbuatan salah yang dilakukan pasangan dan terimalah setiap kritikan dengan hati yang terbuka. Bagi wanita, walaupun kita telah mendirikan rumahtangga, kita perlu bijak menguruskan rumah tangga. Berilah layanan yang terbaik untuk suami. Jaga penampilan diri untuk sentiasa kemas dan cantik di mata suami. Berusahalah untuk mendapatkan badan yang ideal bukan hanya untuk kecantikan tetapi juga untuk kesihatan dalaman. 

Sikap

*Bercinta :
Anda tidak akan pernah kenal siapa kekasih anda sebenar-benarnya. Adakah dia seorang yang kedekut??pemarah??pendiam??kaki perempuan??kaki judi?? Sebelum membina sesuatu hubungan selidik terlebih dahulu latar belakang orang yang anda suka melalui cara hidupnya, bertanya dengan jiran dan kenalannya, sejarah keluarganya, bagaimana suasana tempat tinggalnya dan juga dengan siapa dia berkawan. Apabila telah membuat penyelidikan dengan terperinci barulah anda boleh mengambil keputusan samada dia sesuai dijadikan teman hidup anda ataupun tidak.

Semasa bercinta seseorang itu boleh berpura-pura dan menjadi hipokrit hanya untuk memikat hati pasangan. Sekiranya dia telah menunjukkan sikap buruk sebelum berkahwin sebagai contoh kaki pukul ataupun kaki perempuan tidak perlulah anda menerima dirinya dengan harapan dia akan berubah suatu hari nanti. Lelaki yang baik tidak akan sesekali mencederakan anda walaupun ketika dia sedang marah. Lelaki yang baik juga tidak akan mudah untuk meluahkan kata-kata romantis kepada ramai wanita. Jangan terlalu ikutkan kata hati dan perasaan cinta dan sayang yang mendalam sehingga buta untuk menilai seseorang untuk dijadikan sebagai bakal suami. Jangan menyesal apabila anda diperlakukan seperti binatang apabila berkahwin dengan pilihan yang salah.

*Berkahwin :
Sebelum berkahwin, dia mungkin melayan anda dengan baik dan dia sedaya upaya untuk menutup perangai buruk yang ada pada dirinya. Tetapi setelah berkahwin, baru anda kenal dengan siapa anda kahwini. Mungkin dialah raksasa dari segala raksasa. Pukul dan makian akan menjadi makanan utama anda setiap hari. Bagi pasangan yang kedekut seperti haji bakhil, terpaksalah anda menggunakan wang anda sendiri untuk melangsaikan segala hutang yang ada. Lelaki yang malas bekerja juga salah satu masalah terbesar dalam kehancuran rumah tangga kerana anda bakal memikul beban yang lebih berat dari tugas anda yang sebenar. Andalah suami dan anda jugalah isteri dan ibu. Hancurnya hati wanita apabila mengetahui lelaki yang dikahwini adalah seorang kaki perempuan. Itulah risiko yang akan anda tempuhi apabila mengahwini lelaki playboy. Dia tidak akan pernah rasa cukup dengan seorang wanita. Mungkin ada yang lebih teruk lagi apabila telah meniduri wanita selain isterinya ketika telah bergelar seorang suami dan bapa kepada anak-anak.


Sebaik-baiknya berkasih sayanglah kerana Allah. Bercinta banyak buruk daripada hal yang baik. Bila hati meruntun rindu syaitan akan mula menjalankan tugasnya dengan baik untuk menggoda kita supaya terus bergelumang dengan dosa dan maksiat. Dia akan jadikan masa bercinta adalah waktu yang paling bahagia dan mengasyikkan. Syaitan akan mengaburi mata kita untuk memandang maksiat sebagai satu perkara yang normal seiring dengan peredaran zaman. Jadi tidak hairanlah jikalau anda akan berjumpa dengan lelaki dan wanita yang tanpa segan silu bercumbu di khalayak ramai. Memilih calon suami/isteri bukan hanya didasari dengan harta, rupa, kedudukan, pangkat dan pendidikannya sahaja. Paling utama sekali yang perlu anda titik beratkan adalah agamanya. Barulah memilih kriteria lain yang ada pada seseorang yang mahu dijadikan suami/isteri.

Sekiranya anda memilih yang beragama, secara tak langsung ia akan memenuhi kriteria yang lain. Sekiranya dia tahu tentang agama dia tidak akan sesuka hati memikat wanita dengan kata-kata manis kerana dalam islam sendiri kita perlu menjaga ikhtilat di antara bukan mahram supaya terhindar diri dari fitnah dah maksiat. Apabila berkahwin kelak mereka akan lebih menghargai dan menghormati anda kerana sebelum ini mereka berusaha menjaga cintanya kepada Allah sebelum menyerahkan sebahagian cintanya kepada anda.


"Katakanlah kepada lelaki yang beriman, hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya, yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat."
(Surah An-Nur : Ayat 30)

Lelaki yang faham tentang agama secara tak langsung akan faham hak seorang isteri. Dia akan berusaha bekerja untuk mencari nafkah yang halal dan berkat untuk isteri dan anak-anak. Dia tidak akan sesekali duduk diam di rumah sambil goyang kaki dan hanya mengharapkan isteri yang bekerja dan menanggung semua beban hutang. Mereka juga tidak akan sesekali meminta wang isteri tanpa keizinan isteri dan isteri juga tidak berkewajipan untuk menyerahkan hartanya kepada suami. Di dalam islam sendiri mengatakan dengan jelas melalui Al-Quran dan hadis tentang pemberian nafkah.

"Kaum lelaki adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh kerana Allah telah melebihkan sebahagian mereka(lelaki) atas sebahagian yang lain(wanita), dan kerana mereka(lelaki) telah menafkahkan sebahagian dari harta mereka..."
(Surah An-Nisaa': Ayat 34)

Seseorang yang tahu tentang agama juga akan faham tanggungjawab dan amanah Allah untuk melindungi seorang wanita. Dia akan sentiasa melindungi pasangannya daripada disakiti. Seorang lelaki yang baik dan beragama tidak akan sesekali mengasari, mengeluarkan kata-kata yang kesat dan sentiasa sabar dengan kerenah si isteri. Mereka akan berusaha untuk mencontohi keperibadian Rasulullah SAW. Rasulullah SAW sentiasa berlemah lembut, penuh kasih sayang dan romantis, tidak pernah meninggikan suara dan marah kepada isteri-isterinya. Ini bertepatan dengan sabda Rasulullah SAW:

"Orang yang baik antara kamu adalah orang yang paling berlaku baik terhadap isterinya dan akulah orang yang paling baik terhadap isteri dari kalangan kamu." 
(Hadis At-Tirmizi)

Dahulu ada seorang sahabat menghadiahi aku sebuah buku penulisan Ustazah Fatimah Syarha, "Pemilik cintaku selepas Allah dan Rasul". Terdapat satu petikan ayat yang aku baca memang benar dari penilaian aku.

"Walaupun kita couple dengan seseorang hingga 10 tahun lamanya, kita takkan betul-betul kenal hati budinya kerana apa yang kita nampak ialah lakonan dan sikap hipokrit serta pura-pura pada dirinya. Kita hanya akan kenal seorang pacar, bukan seorang suami/isteri."

 Aku sangat terkesan dengan bait-bait kata dari Ustazah Fatimah Syarha di dalam bukunya : 

"Jika kau belum berkahwin, kejarlah cinta Allah sebelum mengejar cinta lelaki. Tanpa reda Allah, andai dirinya kau miliki sekalipun, kau pasti takkan bahagia. Percayalah. Sia-sia segala usaha yang kau curahkan atas dasar maksiat. Ianya hanya meluputkan berkat daripada hidupmu."

"Berkahwin bukanlah pengakhiran untuk hidup bahagia selama-lamanya tetapi ia merupakan satu permulaan dalam menjalani kehidupan panjang yang penuh liku dan ranjau" 

As Salam.


Put your trust in Allah ~

11.6.15


Assalamualaikum. 
Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih Maha Penyayang.


Dah lama tak update blog. Rasa nak kepam berapa bulan baru ada idea nak tulis entry baru. Nak tulis tentang apa ya?? Haa pada kome yang malas cuci baju macam aku ni haa, nak promote satu tempat yang sangat cantik dan suasana pun agak romantik. Siapa yang dah kahwin tu, sambil basuh baju boleh la berasmara dana sekejap dengan laki uols. Kedai ni baru je buka berapa bulan yang lepas. Nama kedai ni 'Workit Laundry' kat Jalan Reko, Kajang. Kat sini of course la ada mesin cuci extra sabun pencuci dan pengering pakaian, ada TV, wifi, kerusi urut, coin deposit machine, ruang menunggu dan tempat khas untuk pembaca novel. Nasib baik rumah sewa aku jauh dari kedai ni kalau tak dengan rasa riang gembira aku dapat wifi free. 


Sejak akhir-akhir ni, aku rasa resah gelisah. Banyak sangat fikir benda yang tak sepatutnya aku fikir. Nanti nak tengok cerita 3 idiot. Hee! Cerita hindustan yang banyak bagi inspirasi pada aku tentang kehidupan. Aku berpegang pada satu benda. Jangan terlalu fikirkan apa yang akan terjadi pada hari esok sehingga membuatkan kita rasa lemah. Kita hidup untuk hari ini. Buat yang terbaik untuk hari ini kerana kita tidak tahu adakah ada hari esok untuk kita. Oh ya, jangan salah faham dengan ayat tu. Aku tak cakap kau tak payah fikir masa depan langsung. Perlu jugak cuma jangan terlalu membebankan dan menyesakkan fikiran dengan memikirkan masalah sehingga terbawa-bawa sehingga ke hari seterusnya sebab secara tak langsung masalah tu akan membuatkan kau rasa down dan lemah semangat.


Baru-baru ni banyak sangat masalah yang datang. Mungkin ini ujian Allah untuk menguji kesabaran aku untuk hadapi masalah yang datang dalam hidup aku. Mungkin jugak aku belum cukup berusaha ataupun aku belum cukup ikhlas berdoa sungguh-sungguh pada Maha Pencipta. Aku taknak menunding jari pada sesiapa walaupun kadang-kadang sikap mereka agak menyesakkan jiwa aku. Tak semua Allah bagi senang-senang kita akan dapat. Sedangkan Nabi Muhammad, Rasulullah kita sendiri lalui pelbagai kesusahan, kepayahan dan ujian yang lagi memeritkan. Tak akan kita manusia biasa baru diuji dengan sedikit ujian, terus putus asa. Aku percaya kebahagiaan pasti akan datang nanti. In Sha Allah. 

Dah nak Maghrib. As Salam. 


♥Nilai ♥KL ♥Raniazahra Homestay

26.5.15


Assalamualaikum.
Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih Maha Penyayang.

Dah lebih seminggu tak tulis entry baru. Tak ada apa yang aku nak membebel sebenarnya tapi aku cerita jugak la. Sebab aku tau ada orang yang akan baca.. Hee~ Sabtu lepas mak dan adik-adik mai kajang nak beli barang sikit katanya. Plan sebenar aku yang kena drive dari kampung. Disebabkan aku balik kampung lambat terpaksa la mak dan adik-adik naik KTM. Kesian mak. Dah la sakit kaki. Ingatkan abang yang ambik mak kat kl. Jadi aku pun memecut dengan laju ke KTM. Makan dan solat dulu kat rumah baru gerak pergi Nilai. Berhenti Tol Nilai sebab abang suruh gerak sama dari sana.


Aku tak ada dalam gambaq sebab aku kan malu nak bergambar. Muka tak secomel emma maembong. Jadi kena sedar diri sikit. Lama jugak cari barang. Ada la dalam 2 jam padahal belinya dalam 3 4 barang je. Rambang mata tengok barang-barang kat kedai ni. Cantik.Warna warni lagi uols. Aku ni dah la addict dengan warna. Pilih barang tak tengok harga hokey. Time nak bayar ambik kau. Beratus. Dah la malas aku nak ingat. Kedekut bebenor kau timah oii. Ok bila nak guna banyak duit haruslah kedekut ala-ala tengah korek taik hidung.

Aku ingatkan lepas pergi barang bolehlah balik kampung terus tapi lain pulak ceritanya. Bermalam dekat rumah baru abang. Dengan tak bawa pakaian. Nak solat pun tak ada telekung. First time solat free tak pakai telekung. Oh sangat ohsem. Kain pelikat abang aku jadikan kain. Tapi mak lagi advance. Dia ajar camne nak guna kain pelikat sebagai telekung ala ninja. Seperti blog disini : http://thesnowwybear.blogspot.com/2013/02/telekung-ala-ninja.html. Terbaik!! Malam nak tidur cilok baju abang buat baju tidur. Esoknya lepas mandi, terpaksa pakai baju yang sama. Tapi disebabkan aku bukan jenis banyak peluh takda la bau busuk macam belacan. Redha jelah apa yang tertulis. Itulah warna warni kehidupan. Cehh buat ayat drama pulak.

Ok tukar topik la. Ni nak promote sikit. Sesiapa yang ada kawan-kawan atau anda sendiri yang nak konvo dekat Politeknik Sultan Azlan Shah atau UPSI atau dimana-mana saja anda berada, yang nak cari homestay untuk family and friends boleh lah booking dekat satu tempat ni. Actually homestay ni dulu rumah abang lagi sorang. Aihh berapa banyak abang daa. Tapi disebabkan dia trauma sejak kejadian rompakan dekat restoran dia. Jadi dia malas nak duduk kawasan pekan. Duduk kampung sudah. Untuk tempahan sila search di laman facebook 'Raniazahra Homestay,Tmn.Wangsa Tg.Malim'. 


Aku tau mungkin ada yang tak dak facebook. Mai aku tolong. Cuma buat kopi dan pasta. 
♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥
"Selamat datang ke Raniazahra Homestay. Kami menawarkan penginapan rumah teres 2 tingkat yang selesa untuk yang berkeluarga dan kawan-kawan muslim sahaja yang ingin menginap di Raniazahra Homestay. Homestay kami terletak di kawasan Tg.Malim"

Kelengkapan Disediakan:
♥ 3 bilik 2 bilik air (tambahan toto, bantal,selimut)
♥ Setiap bilik mempunyai 1 katil queen
♥ Set sofa
♥ Set tv & astro
♥ Set meja makan
♥ Kelengkapan memasak
♥ Peti ais, microwave,kettle,pinggan mangkuk & gelas

Kawasan Berhampiran:
♥ Bersebelahan pusat servis Toyota
♥ 1km dari UPSI Jalil
♥ 3km dari UPSI Proton
♥ 1.5km dari pekan Tg.Malim
♥ 1.5km dari stesen bas
♥ 1km dari klinik kesihatan
♥ 1km dari KTM Tg.Malim
♥ 500m dari stesen minyak Petronas/BHP/Shell
♥ 500m dari KFC 24Jam & Restoran tomyam

Harga yang ditawarkan:
RM250/malam

Masuk: 2pm
Keluar:12pm

Sebarang pertanyaan dan tempahan sila hubungi:
0124460761 : Nana
0125320965 : En.Mat

Baik sampai disini saja sesi bersama kak timah. Daa. As salam.


Anak Buah

18.5.15


Assalamualaikum.
Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih Maha Penyayang.

[ Alya, Nea, Dina ]
Beberapa minggu yang lepas, masa ada kat kampung kakak ceritakan kerisauan dia tentang anak sulungnya, Nor Dina Balqis. Nak tau apa yang dirisaukan sangat tu?? Dia risau sebab pemikiran anak dia tak macam budak sebaya. Dina baru umur 7 tahun. Dina lebih memahami kalau mama dia tak cukup duit. Kalau dia nak sesuatu dia akan tanya dulu samada mama dia ada duit ataupun tak. Ada satu hari, kakak aku kata dia tak banyak duit kalau nak beli barang mahal-mahal. 

"Tak apa mama. Mama boleh guna duit kakak.."

Dina dengan Alya ada simpan duit tabung untuk keperluan mereka berdua. Kakak risau sangat kalau Dina dah besar nanti dia tak rasa gembira dengan kehidupan dia sebab dia tak dapat apa yang dia nak sebab terlalu memikirkan tentang orang lain. Bagi aku eloklah kalau dia berfikiran macam tu. Sekurang-kurangnya bila dia dah besar dia pandai berdikari sendiri bukan hanya tahu meminta itu dan ini tanpa memikirkan samada ayah atau mama dia ada duit ataupun tak. 

Tapi ada juga sisi negatifnya. Aku risau dia akan rasa sedih kalau tengok kawan-kawan dia dapat apa saja yang mereka nak. Macam aku dulu la. Masa zaman sekolah aku sanggup pakai beg koyak dan kasut koyak sedangkan mak dan abah memang mampu nak beli untuk aku. Cuma aku tak nak menyusahkan mak abah untuk keluarkan duit beli beg dan kasut yang bagi aku agak mahal. Aku pendam apa yang aku nak.

Petang tu aku bawa anak-anak buah pergi keluar jalan-jalan dekat taman permainan dan beli peralatan sekolah. Dari riak muka mereka sangat seronok. Tiba-tiba aku terdengar Dina kata pada Alya dan Umai "Eh jangan la ambik mahal-mahal. Ambik yang murah je la. Kesian Mak Teh". Aku tersenyum. Dalam fikiran 'patutla mama dia risau sangat'.

"Tak apa, awak ambik je apa yang awak nak. Mak Teh belanja semua." - aku
"Tak apa ke Mak Teh??" - Dina
"Tak apa la..Ambik je jangan risau.." - aku
"Mak Teh dah dapat duit banyak ke??" - alya
"Haah la.. Mak Teh tengah banyak duit la ni.." - aku

Si umai dan alya terus ambil je apa yang diorang nak. Dina macam teragak-agak. "Mak Teh, kakak nak yang ni boleh tak??" sambil tunjuk pen warna warni glitter pada aku. "Boleh.." Masing-masing dapat sorang satu. Lengkap dengan pemadam, gam dan pensel mekanikal. Entah pandai ke tak pakai pensel tu. 

"Terima kasih Mak Teh.." - bila aku dengar ucapan terima kasih oleh Alya dan Dina, aku rasa terharu sangat. "Sama-sama" Aku tersengih tengok gelagat mereka. "Sayang Mak Teh tak??" "Mestilah sayang...." yang si kecik Nisa tu pulak sibuk nak beli jugak. Sebelum keluar, kalau nampak aku pakai tudung laju je berlari nak ikut sama dengan pelat baru nak belajar bercakap "Nak itot....."

Sebenarnya banyak pengalaman mencuit hati yang aku dah lalui dengan diorang semua. Pernah naik motor si nisa duduk paling depan tertidur. Tersengguk-sengguk dia nak tidur. Aku dah risau dah. Dah ler aku tengah bawa motor. Belakang anak-anak buah aku yang kecik je. Nak suruh sapa pegang?? Aku kejutkan nisa, dia buka mata kejap lepas tu tutup mata balik. Aku pun bawa la motor laju-laju sampai ke rumah. Haiyoo boleh tidur pulak atas motor. Bila aku nak angkat dia dukung bawa masuk rumah dia terbangun cepat-cepat dia pegang side mirror motor nak suruh bawa jalan-jalan lagi. 

"Nisa awak tu tidur kat rumah la. Mak Teh tak boleh nak bawa awak jalan.. Asyik tidur aje.." - Alya
"Mak Teh pergi bawa dia msuk rumah lepas tu kita jalan lagi.." - Alya

Alya memang macam tu, bila bercakap kalah orang besar. Masa kejadian berlaku dia baru umur 4 tahun. Pernah jugak aku bawa Alya dengan Dina naik motor ikut jalan kampung lain. Tiba-tiba motor berhenti betul-betul dekat depan rumah anjing. Anjing tu dah melalak nak kejar kitorang. Aku buat u-turn hampir nak terjatuh berat nak mampos anak-anak buah aku. Takut gila. "Mak teh cepat Mak Teh...!!!" "Cepat cepat cepat...!!!" Bila dah jauh. kami gelak sama-sama. 

Bila waktu solat Alya selalu nak solat sama-sama dengan aku. Bukan tak mau solat sama tapi aku tak tahan nak ketawa bila tengok cara dia solat. Pernah sekali tu tengah solat sama-sama, adik panggil si alya ajak makan. "Kejap..Alya tengah solat ni.." Nak pecah perut aku tahan gelak. Bersalah pulak sebab tak kusyuk solat. Allahuakbar.

Ada juga hari tu umai datang rumah. Dalam pukul 6.30 sikit lagi nak abis solat asar, dia cakap dengan aku. 

"Mak Teh Umai tak larat la nak solat. Pening kepala." - umai
"Awak kena solat juga kalau tak solat Allah marah nanti.." - aku
"Tapi umai macam nak pengsan dah ni..."- umai
"Awak sakit ke?? Ok kalau macam tu awak solat duduk je la.." - aku
"Boleh ke??"- umai
"Mestilah boleh. Tapi solat duduk hanya untuk orang yang sakit yang tak boleh solat berdiri je tau. Kalau tak sakit tak boleh solat duduk. Solat ni banyak cara. Ada solat duduk, solat berbaring." - aku
"Umai boleh solat duduk tak??"- umai
"Umai kalau larat berdiri solat macam biasa je la..." - aku
"Alaaa umai pening kepala..."- umai

Disebabkan dah tak ada cara untuk suruh dia solat berdiri, aku ajar cara-cara macam mana solat duduk. Dia suruh aku pergi jauh sikit malu aku tengok dia solat duduk. Mungkin dia kekok tak pernah lagi solat cara duduk. Aku risau jugak kalau dia buat solat duduk walaupun dia tak sakit. Tapi daripada dia tinggalkan solat aku terpaksa juga ajar dia solat cara duduk. Dalam masa umur 7 tahun banyak benda lagi dia tak faham. 

Inilah pengalaman dengan budak-budak banyak kerenah dan banyak perangai. Sebelum menjadi bakal ibu yang akan menimang cahaya mata suatu hari nanti dengan izin-Nya, aku kena belajar macam mana nak tangani sikap anak-anak buah terlebih dahulu. Memang kalau diikutkan lagi mencabar rasanya. Tapi disebabkan aku bukanlah setiap hari bersama mereka aku belum tahu lagi cabaran sebenar menjaga anak-anak dan melayan segala kerenah mereka yang bermacam-macam perangai. Kena banyak sabar dan berlembut. Aku juga kena belajar cara berkomunikasi dengan anak-anak supaya mereka dapat dididik dengan pendidikan yang betul.

Cukup cukup sudah. Cukup sampai disini saja. 
Baiklah. Nak tidoq dah. As salam.


Sayang Abah. Sayangi Suami.

16.5.15


Assalamualaikum.
Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih Maha Penyayang.


Tiba-tiba dalam dua tiga hari ni teringat kat abah. Dah lama tak balik kampung ada la dekat tiga minggu. Rindu kat semua yang ada kat kampung. Bila teringat abah, teringat balik zaman kecik-kecik. Abah nak kata loving memang tak pernah nampak kasih sayang yang terpancar dalam hati dia. Ceh!! Mana-mana perempuan yang dapat suami macam abah aku confirm cakap suami dia tak romantik, tak memahami, bukan pendengar yang baik, pendiam, etc. Serius. Sebenaqnya ni nak habaq mai. Lelaki macam tu susah sangat nak cakap 'I love you' 'I sayang u' tapi dia tunjukkan dari perbuatan yang kadang-kadang kita tak sedar sebenarnya itulah cara dia menunjukkan kasih sayang. 

Masa aku kecik, aku selalu tertidur depan tv. Aku tengok tv, sampai tv pulak yang tengok aku. Selalunya abah akan angkat dan dukung aku letak dalam bilik. Sebelum tu abah akan kemaskan tilam dan bantal sebelum letak aku dalam bilik tidur. Bila aku terbangun aku dah pelik tiba-tiba dah ada dalam bilik sendiri. Ada masa, aku perasan abah akan selimutkan aku masa aku tidur. Mungkin abah fikir aku dah tidur. Sayang betul abah pada anak-anak.

Tapi bila dah besar berat pun dah bertambah. Abah selalu cakap aku dah berat abah tak larat lagi nak angkat. Aku buat jugak perangai lama, sampai satu masa abah dah tak mau angkat dibiarkan aku tidur sorang-sorang dekat depan, memang haru kau. Buka-buka mata dah gelap gelita. Menangis terus sebab masa aku bangun nak ke bilik, kaki aku kebas sampai tak boleh nak berjalan macam orang normal. Bayangkan orang yang fobia gelap berlari ke bilik terhuyung hayang. Masuk je bilik. Debushhh!! terus tidur le. Menangis kejap lepas tu sambung tidur balik. Sejak hari tu kalau aku mengantuk je aku cepat-cepat masuk bilik.

Abah tak pandai masak. Abah tau masak maggi, masak telur goreng dan masak air je. Tapi yang istimewanya abah, abah tak akan makan lauk yang beli kat luar. Abah sanggup suruh masakkan telur goreng, biar dia makan telur goreng je walaupun dalam tudung saji tu dah penuh lauk pauk beli kat luar. Satu hari, abah tanya samada aku nak makan maggi tak. Mestilah nak kan. Orang dah offer katakan. Abah masak maggi kari siap masukkan dalam mangkuk, sudu dan garfu serve untuk aku. Aku baru terfikir nak makan lambat sikit, tiba-tiba abah dah bagi hantar dulu. Aihh rasa bersalah pulak..

"Abah...kenapa abah ambilkan. Siti boleh ambil sendiri.."- aku
"Tak apalah.." - abah

Walaupun abah masakkan maggi kari je tapi aku boleh rasa kasih sayang disitu. Aku makan sampai habis walaupun abah bagi maggi penuh satu mangkuk macam nak bagi dua orang makan. Lagi, abah suka ceritakan cerita dongeng kanak-kanak. Sang kancil dan sang buaya. Setiap malam, setiap kali abah suruh aku dan abang urutkan dia, abah akan ceritakan cerita dongeng yang kadang-kadang tak masuk dek akal. Aku terhibur dengan cerita abah, sama-sama gelak ketawa. Rindu.

Abah aku memang tak banyak cakap. Kalau orang sibuk cerita hal orang lain, dia akan diam je. Dia juga pernah tegur " Buat apa nak sibuk cerita hal buruk pada orang lain?? Nanti kalau kita dah ada anak sendiri apa rasanya kalau anak kita buat jahat dan orang lain pulak mengata kita?? Mesti tak suka kan??"


Kalau mak marah aku, abah akan diam. Kalau abah tau aku menangis. Lepas marah mak reda, abah akan masuk bilik redakan hati aku yang tengah bersedih. "Mak kau letih tu.. jangan buat mak marah." Ada juga abah sengaja nak ambil hati aku. Esok tu abah akan bawa aku ikut dia pergi beli barang. Dia belikan air untuk aku. "Patimah nak minum air apa?? Abah belikan.." Oh ya abah aku tak selalu panggil aku siti, dia suka panggil aku fatimah. Abah jarang marah, kalau dia marah dia akan pujuk balik.

Itulah cara abah menzahirkan kasih sayang walaupun lisan tidak berkata tapi perbuatan telah membuktikan segala. Bila kita ada ayah, hargailah dia. Kadang-kadang aku tak faham kenapa ada anak yang sanggup buang ayah sendiri sedangkan dia dah banyak berkorban tenaga, wang ringgit nak cari nafkah bagi makan, pakai untuk isteri dan anak-anak. Pening mereka nak fikirkan mana nak dapat duit untuk sara keluarga. Bukan ibu je yang kita kena hargai, ayah pun sama jugak.  

Bila kita ada suami apa pun kelemahan dia selagi mana dia tak suruh kita buat sesuatu yang melanggar perintah Allah, kita terimalah suami seadanya. Kadang-kadang jugak aku tak faham kenapa ada isteri yang tak tahan hidup dengan suami hanya disebabkan suami tak romantik atau pendiam?? Nobody perfect right?? Kita hidup bukan semata-mata untuk dunia je. Tapi syurga yang kekal abadi. Kalau kita mampu tahan sikap suami, tetap taat setia walaupun kena herdik sekalipun, InsyaAllah Allah akan balas dekat akhirat nanti. Ada jugak suami yang malu nak sebut perkataan "I Lap U" tapi tau tak jauh disudut hati ada sayang. Betul tak?? Cehh macam tau-tau je hati lelaki.. Hee~

Buat lelaki, jadilah suami yang baik, penyayang dan pemimpin yang bijak. Wanita sukakan perhatian. Dahagakan kasih sayang. Apa jua kelemahan yang ada cuba perbaiki untuk keharmonian rumah tangga. Tapi kalau tetap tak boleh ubah contoh sikap pendiam tak boleh nak berubah jadi ramah tamah sekelip mata, berbincanglah dengan isteri. Cuba sedaya upaya untuk fahami hati wanita. Sentiasalah berfikiran positif. InshaAllah kebahagian akan datang dengan adanya sikap saling bertoleransi, bertolak ansur, memahami dan sentiasa terbuka apabila pasangan menegur sikap kita.

Ok sampai disini saja. As Salam.


Belajar Tulisan Jawi

11.5.15

Assalamualaikum.
Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih Maha Penyayang.


Anda kuat?? Minumlah air cap ibu dan anak. Aku malas nak taip sebenarnya. Saja nak testing ayat mencocok jiwa guna tulisan jawi. Dah lama dah tinggal sejak dari sekolah rendah. Aku ni bukan pandai sangat tulisan jawi tapi kalau baca aku terror la, kalau nak tulis boleh lah. ahaks~

Sebagai contoh aku bagi ayat yang boleh mengelirukan :

-----------------------------------------------------------------------
Ce tengok sikit. Keliru tak??Kalau tengok tulisan jawi untuk "pereng" kenapa tak ada huruf alif tapi sebutan adalah pereng??Dan tulisan jawi untuk "katak" tiada huruf alif tapi sebutan adalah "katak"??Ajaib ni. hee~Cuba anda tulis perkataan "katek" dalam tulisan jawi bagaimana??

Taraa...Berbeza tak?? Aku pun kadang-kadang keliru sangat. Baca aku pandai la nak tulis tu perlukan masa sikit nak belajar sambung-sambung huruf jawi ni. Jom mai belajaq tulisan jawi tak kan nak belajaq Bahasa Inggeris ja kan. Ok la rasa mengantuk pulak. Aku tak tau nak taip apa lagi dah.

Selamat malam. As Salam.



 
S Pink Premium Pointer